Keahlian dari Gianluigi Donnarumma semakin menarik perhatian dari banyak klub sepakbola Eropa di musim ini. Akan tetapi, kiper muda ini ternyata mendapat banyak perhatian dari beberapa pihak dan menyarankan untuk tidak cepat-cepat hengkang dari AC Milan.

Gianluigi Donnarumma kemudian semakin menarik perhatian setelah masuk ke tim inti Rossoneri sejak musim lalu. Padahal umurnya masih muda, yakni 18 tahun, kiper muda ini semakin tak tergantikan menjaga gawang AC Milan.

Mengenai kontraknya sendiri akan usai di musim 2018 yang akan datang. Hal ini menjadikan beberapa klub sepakbola Eropa seperti Juventus dan dua klub Premier League yakni Manchester City dan Manchester United sangat ingin mendapatkan pemain dari Italia itu.

Akan tetapi, pemain muda ini diharapkan belajar dari Massimo Taibi yang bersama-sama dengan MU pada musim 2000. Karirnya yang gemilang, tiba-tiba menurun setelah pindah ke Inggris. Itu yang menjadikan Taibi memberikan saran pada Donnarumma untuk tetap melanjutkan karir di Milan. Karena di Inggris, pastinya kinerja pemain lebih sangat diperhatikan.

” Serie A dan Premier League sangat berbeda. Di United, klub Inggris yang begitu memperhatikan mengenai taktik. Begitu juga dalam hal prinsip wasit. Contohnya adalah di Italia, mereka meniup pluit untuk tiap pelanggaran, sementara di Inggris, Anda tidak akan dilindungi, sama seperti yang dialami oleh David De Gea, ” ucap Taibi.

Lebih lanjut, Massimo Taibi mengungkapkan bahwa jika Gigio memilih ke Manchester United atau Manchester City dan mendapatkan kontrak yang tinggi, pemain akan lebih gampang mendapat kritikan saat salah pertama kali, di Italia hal ini jarang terjadi.

” Saya ingin agar Gianluigi Donnarumma tidak buru-buru meninggalkan AC Milan. Dia masih muda dan tidak bergabung dengan klub kecil. Kiper muda ini masih perlu banyak belajar dan dia memiliki banyak waktu, jadi saya harap dia tetap di Milan, ” ucap Taibi.

Gianluigi Donnarumma sendiri sudah membukukan 11 cleansheet di Serie A selama musim ini.